Contoh Surat Kuasa Umum (Urusan Perdata)

November 1, 2010

SURAT KUASA UMUM

(Urusan Perdata)


Yang bertanda tangan  di bawah ini : _____________________________

Nama                       : …………………………………………………………………………………………

Pekerjaan                : …………………………………………………………………………………………

Tempat tinggal     : …………………………………………………………………………………………

Yang dalam hal ini memilih tempat kediaman hukum (domisili) di kantor kuasanya yang tersebut dibawah ini, dengan ini memberikan kuasa kepada : ……………………………………………………..

Nama                       : …………………………………………………………………………………………

Pekerjaan                : …………………………………………………………………………………………

Tempat tinggal     : …………………………………………………………………………………………

———————————————————UMUM—————————————————–

Untuk mewakili yang bertanda tangan dalam arti seluas-luasnya dalam hal perkara ……………………………………………………………………………………………………………………………… Untuk itu , ia membela hak-hak dari yang bertanda tangan serta mengurus kepentingan-kepentingannya, melakukan dan menerima segala pembayaran, membuat dan menerima kuitansi untuk segala pembayaran, selanjutnya ia boleh bertindak dalam hal hukum terhadap tiap-tiap orang dan tentang segala soal memilih tempat kediaman hukum (domisili), menghadap kepada semua Hakim dan Pembesar-pembesar Jawatan Pemerintah lainnya, berpekara, mengajukan gugatan, menjawab gugatan-gugatan, memohon keputusan (Vonis) dan salinannya.

Begitu pula ia boleh membuat dan menandatangani surat-surat dan pada umumnya membuat segala apa yang perlu serta berguna dalam hal yang berhubungan dengan kepentingannya yang bertanda tangan dibawah ini……………………………………………………………

Mengenai hal di atas, untuk dan atas nama Pemberi Kuasa menghadap dimuka Pengadilan Negeri serta Badan-Badan Kehakiman lain atau Pembesar-pembesar lainnya, mengajukan permohonan-permohonan yang perlu menjalankan perbuatan-perbuatan, atau memberikan keterangan-keterangan yang menurut kuasa hukum harus dijalankan atau diberikan oleh seorang Kuasa, menerima uang dan menandatangani kuitansi-kuitansi, menerima dan melakukan pembayaran-pembayaran dalam perkara ini, mempertahankan kepentingan pemberi kuasa, naik banding, minta eksekusi, membalas segala perlawanan, mengadakan perdamaian dengan persetujuan terlebih dahulu dari Pemberi Kuasa dan pada umumnya membuat segala sesuatu yang dianggap perlu oleh Penerima Kuasa.

Surat Kuasa  dan kekuasaan ini dapat dialihkan kepada orang lain dengan hak substitusi serta secara tegas dengan retensi dan seterusnya menurut hukum, seperti yang dimaksudkan salam Pasal 1812 KUH Perdata dan menurut syarat-syarat lainnya yang ditetapkan dalam Undang-Undang.

………………………….., …………………….. 20……

Penerima Kuasa                                                                           Pemberi Kuasa

 

 

 

(………………………………….)                                                      (………………………………….)

 

SURAT KUASA UMUM

(Urusan Perdata)

Yang bertanda tangan  di bawah ini : _____________________________________________

Nama                 : ………………………………………………………………………………………………….

Pekerjaan           : ………………………………………………………………………………………………….

Tempat tinggal     : ………………………………………………………………………………………………….

Yang dalam hal ini memilih tempat kediaman hukum (domisili) di kantor kuasanya yang tersebut dibawah ini, dengan ini memberikan kuasa kepada : …………………………………………….

Nama                 : ………………………………………………………………………………………………….

Pekerjaan           : ………………………………………………………………………………………………….

Tempat tinggal     : ………………………………………………………………………………………………….

—————————————————–UMUM————————————————-

Untuk mewakili yang bertanda tangan dalam arti seluas-luasnya dalam hal perkara …………………………………………………………………………………………………………………………………… Untuk itu , ia membela hak-hak dari yang bertanda tangan serta mengurus kepentingan-kepentingannya, melakukan dan menerima segala pembayaran, membuat dan menerima kuitansi untuk segala pembayaran, selanjutnya ia boleh bertindak dalam hal hukum terhadap tiap-tiap orang dan tentang segala soalm memilih tempat kediaman hukum (domisili), menghadap kepada semua Hakim dan Pembesar-pembesar Jawatan Pemerintah lainnya, berpekara, mengajukan gugatan, menjawab gugatan-gugatan, memohon keputusan (Vonis) dan salinannya.

Begitu pula ia boleh membuat dan menandatangani surat-surat dan pada umumnya membuat segala apa yang perlu serta berguna dalam hal yang berhubungan dengan kepentingannya yang bertanda tangan dibawah ini…………………………………………………………….

Mengenaii hal di atas, untuk dan atas nama Pemberi Kuasa menghadap dimuka Pengadilan Negeri serta Badan-Badan Kehakiman lain atau Pembesar-pembesar lainnya, mengajukan permohonan-permohonan yang perlu menjalankan perbuatan-perbuatan, atau memberikan keterangan-keterangan yang menurut kuasa hukum harus dijalankan atau diberikan oleh seorang Kuasa, menerima uang dan menandatangani kuitansi-kuitansi, menerima dan melakukan pembayaran-pembayaran dalam perkara ini, mempertahankan kepentingan pemberi kuasa, naik banding, minta eksekusi, membalas segala perlawanan, mengadakan perdamaian dengan persetujuan terlebih dahulu dari Pemberi Kuasa dan pada umumnya membuat segala sesuatu yang dianggap perlu oleh Penerima Kuasa.

Surat Kuasa  dan kekuasaan ini dapat dialihkan kepada orang lain dengan hak substitusi serta secara tegas dengan retensi dan seterusnya menurut hukum, seperti yang dimaksudkan salam Pasal 1812 KUH Perdata dan menurut syarat-syarat lainnya yang ditetapkan dalam Undang-Undang.

………………………….., …………………….. 20……

Penerima Kuasa       Pemberi Kuasa

(………………………………….)                                  (………………………………….)

 

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.